Tag Archives: gambaran-pengetahuan-ibu-tentang-perawatan-payudara

Gambaran Pengetahuan Ibu Nifas tentang Perawatan Postpartum di RB (kode043)

ABSTRAK

Di Indonesia setiap 1 jam terdapat dua orang ibu meninggal, menteri kesehatan Siti Fadilah Supara pada sebuah kesempatan menyatakan bahwa Angka Kematian Ibu (AKI) pada tahun 2006 mencapai 291 jiwa per 100.000 kelahiran hidup. (Maryunani, 2009) Menurut survey kesehatan rumah tangga (SKRT) selama 10 tahun angka kematian ibu terutama disebabkan perdarahan postpartum 67% dan 70% faktor – faktor yang mempengaruhi yaitu faktor penolong persalinan, dan faktor tempat tinggal ibu yang kotor dan tidak dirawat sehingga disebabkan infeksi pada saat post postpartum. Berdasarkan masalah yang ditemukan saat ini dilakukan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui pengetahuan perawatan postpartum berdasarkan umur, pendidikan, dan paritas. Penelitian ini dilakukan di RB tahun yang dilaksanakan pada bulan Februari s/d selesai penelitian ini berjenis deskriptif yaitu menggambarkan suatu masalah secara objektif dimana data yang dikumpulkan dengan memberikan kuesioner pada responden dimana jumlah populasi dalam penelitian ini 30 responden dan peneliti mengambil keseluruhan populasi menjadi sampel yaitu sebanyak 30 responden. Adapun hasil penelitian ini adalah didapati responden yang berpengetahuan baik sebanyak 10 responden (33,3%) berpengetahuan cukup 18 responden (60%) dan yang berpengetahuan kurang sebanyak 2 responden (6,7%). Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa umur pendidikan dan paritas mempengaruhi pengetahuan ibu tentang perawatan postpartum. Dengan demikian diharapkan dengan tingginya pengetahuan ibu tentang perawatan postpartum dapat meningkatkan derajat kesehatan khususnya ibu.
Kata Kunci : Pengetahuan Ibu Nifas, Perawatan Postpartum

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Menghadapi jangka panjang tahap II terdapat dua isu nasional yaitu tingginya angka kematian ibu prenatal dan peningkatan sumber daya manusia dalam peran bidan tindakan khusus dalam penurunan angka kematian ibu dan kesehatan pada ibu terutama pada daerah pedesaan. Asuhan dan nifas diperlukan dalam periode ini karena merupakan masa keritis dan ibu maupun bayinya, diperkirakan 60% kematian ibu akibat kehamilan terjadi setelah persalinan dan 50% kematian masa nifas terjadi dalam 24 jam pertama (Ambarwati. 2009).
Di Indonesia dalam setiap 1 jam dua orang ibu meninggal. Menteri Kesehatan Siti Fadillah Supara pada sebuah kesempatan menyatakan bahwa angka kematian ibu (AKI) pada tahun 2006 mencapai 291 jiwa per 100.000 kelahiran hidup (Mariyunani, 2009).
Pada tahun 2002 – 2003, AKI sebesar 307 per 100.000 kelahiran hidup diperoleh dari hasil SDKI, kemudian menjadi 248 per 100.000 kelahiran hidup (SDKI, 2007). Hasil ini menunjukkan AKI cenderung terus menurun tetapi bila dibandingkan dengan target yang ingin dicapai secara nasional pada tahun 2010 yaitu sebesar 125 per 100.000 kelahiran hidup. (Sudaryanto, 2009).
Sementara itu target penurunan AKI secara nasional dalam recana pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah menurunkan angka kematian ibu (AKI) menjadi 125 jiwa per 100.000 kelahiran hidup.dalam sebuah majalah kesehatan ibu kota Mei 2007 diungkapkan bahwa di dunia terjadi kematian seorang ibu setiap menit. (Mariyunani, 2009).
Penyebab utama kematian ibu di Indonesia adalah perdarahan, infeksi, ekmpsi, partus lama, dan komplikasi abortus. Menurut survey kesehatan rumah tangga (SKRT) selama 10 tahun angka kematian ibu terutama disebabkan postpartum sekitar 67% dan 70% kematian karena trias preeklamsi, perdarahan, dan infeksi dapat dihindari. Faktor-faktor yang mempengaruhi yaitu faktor penolong persalinan, dan faktor tempat tinggal ibu yang kotor dan tidak dirawat sehingga menyebabkan infeksi pada saat postpartum merupakan faktor terbesar penyebab terjadinya kematian ibu, deteksi dini terhadap infeksi selama persalinan postpartum yang bersih dan perawatan semasa postpartum yang besar dapat mengulangi masalah ini. (http://kb1.gemari:u.id/beritadetal-pnp?id-1610).
Perawatan pasca persalinan yaitu mobilisasi karena lelah sehabis bersalin ibu harus istirahat tidur terlentang selama 8 jam pasca persalinan, kemudian boleh miring-miring kekanan dan kekiri untuk mencegah terjadinya trombosis dan tromboemboli. Pada hari kedua diperbolehkan duduk, hari ketiga jalan-jalan dan hari keempat atau kelima sudah diperbolehkan pulang. (usu.2009.http://www.nokita,com)
Berdasarkan uraian di atas maka penulis tertarik melakukan penelitian mengenai Gambaran Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Perawatan Postpartum.

1.2 Perumusan Masalah
Bagaimana Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Perawatan Postpartum di Rumah Bersalin tahun .

1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui Gambaran Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Perawatan Postpartum di Rumah Bersalin Tahun
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu nifas tentang perawatan postpartum di Rumah Bersalin berdasarkan umur.
2. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu nifas tentang perawatan postpartum di Rumah Bersalin berdasarkan pendidikan.
3. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu nifas tentang perawatan postpartum di Rumah Bersalin berdasarkan paritas.

1.4 Manfaat Penelitian
1. Bagi Rumah Bersalin
Sebagai bahan masukan bagi petugas kesehatan di RB. tentang perawatan postparum bagi ibu bersalin.
2. Bagi Responden
Sebagai masukan dan menambah pengetahuan bagi ibu nifas tentang pentingnya perawatan Postpartum sehingga tidak terjadi kelainan dan infeksi dalam masa nifas.
3. Bagi Peneliti
Dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam hal yang berkaitan dengan pengetahuan ibu nifas tentang perawatan Postpartum.
4. Bagi Instansi Pendidikan
Dapat dijadikan sebagai tambahan referensi atau buku bacaan di perpustakaan Akademi Kebidanan Kab. .

silahkan downlod KTI Skripsi dengan judul

Gambaran Pengetahuan Ibu Hamil tentang Perawatan Payudara Selama Kehamilan di Desa (kode042)

ABSTRAK
Perawatan payudara adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara sadar atau teratur untuk memelihara kesehatan payudara waktu hamil dengan tujuan untuk mempersiapkan laktasi pada waktu postpartum. Jika seorang ibu hamil tidak melakukan perawatan payudara selama kehamilan dengan baik dan hanya melakukan perawatan menjelang melahirkan atau setelah melahirkan maka sering dijumpai kasus-kasus yang akan merugikan ibu dan bayi. Kasus tersebut antara lain ASI tidak keluar dan baru keluar setelah hari kedua atau lebih. Puting susu tidak menonjol sehingga bayi sulit menghisap, produksi ASI sedikit sehingga tidak cukup dikonsumsi bayi, infeksi pada payudara, payudara bengkak atau bernanah, munculnya benjolan di payudara. Telah dilakukan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan di Klinik Bersalin Desa Kec. Kab. .Penelitian ini bersifat dekriptif dengan menggunakan data primer dan sampel berjumlah 26 orang dengan menggunakan teknik sampling accidental, dan diperoleh data dengan membagikan kuesioner tentang pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan. Hasil penelitian tentang pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehmailan mendapatkan nilai mayoritas cukup sebanyak 12 orang (46,15%), mayoritas pada umur terjadi pada umur 20-24 dan 25-29 tahun berpengetahuan cukup dan kurang sebanyak 5 orang (19,23%), mayoritas berdasarkan pendidikan terjadi pada pendidikan SMA berpengetahuan cukup sebanyak 9 orang (34,62%), mayoritas berdasarkan paritas terjadi pada paritas 1 berpengetahuan cukup sebanyak 7 orang (26,22%), mayoritas berdasarkan pekerjaan terjadi pada pekerjaan IRT berpengetahuan cukup sebanyak 9 orang (34,62%), dan mayoritas berdasarkan sumber informasi tejadi pada sumber informasi media cetak berpengetahuan cukup sebanyak 5 orang (19,23%). Dengan demikian diharapkan kepada ibu-ibu hamil mau meningkatkan pengetahuannya tentang perawatan payudara dan mau melakukan perawatan payudara selama kehamilan karena melihat pentingnya dan sangat bermanfaatnya untuk ibu dan bayi.
Kata Kunci : Pengetahuan, Perawatan Payudara Selama Kehamilan

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kanker payudara merupakan salah satu masalah utama kesehatan perempuan di dunia, terutama di negera berkembang seperti Indonesia dan salah satu alasan semakin berkembangnya kanker ini disebabkan oleh rendahnya cakupan deteksi dini dan screening.
Berdasarka data Globocan, International Agency for Research on Cancer (IARC) tahun 2001, kanker payudara menempati urutan pertama dari seluruh kanker pada perempuan, incident rate 38 per 100.000 perempuan kasus dan ditemukan sebesar 22,7% dengan jumlah kematian 14% pertahun dan kanker leher rahim menempati urutan kedua dengan incident rate 16 per 100.000 perempuan kasus dan yang ditemukan 9,7% dengan jumlah kematian 9,3% pertahun dari seluruh kanker perempuan di dunia. (Antara. 2008).
The American Cancer Sociaty (2008) memperkirakan setiap tahunnya sekitar 178.000 wanita Amerika dan 2.000 pria Amerika akan didiagnosis terkena kanker payudara (Cancer, 2008).
Sedangkan berdasarkan data dari badan registrasi Kanker Ikatan Dokter Ahli Patologi Indonesia (IAPI) tahun 1998 di 13 rumah sakit di Indonesia kanker leher rahim menduduki peringkat pertama dari seluruh kanker sebesar 17,2% diikuti kanker payudara 12,2%. Dan berdasarkan data globocan IARC 2002, didapatkan estimasi insiden kanker payudara di Indonesia sebesar 26 per 100.000 perempuan dan kanker leher rahin sebesar 16 per 100.000 perempuan. (Antara, 2008).
Untuk mengurangi angka kejadian yang terjadi maka pemerintah menyelenggarakan program deteksi dini kanker payudara, yaitu dengan pemeriksaan payudara sendiri dan melakukan perawatan payudara.
Perawatan payudara selama kehamilan adalah salah satu bagian penting yang harus diperhatikan sebagai persiapan dalam pemberian ASI.
Selama kehamilan payudara akan membengkak dan daerah sekitar puting warnanya akan lebih gelap. Dengan adanya pembengkakkan tersebut, payudara menjadi mudah teriritasi bahkan mudah luka. Oleh karena itu perlu dilakukan perawatan payudara selama hamil. (Saryono – Pramitasari, 2009).
Akan tetapi, pada kenyataannya banyak ibu hamil mengabaikan perawatan payudara. Ini dikarenakan ibu malas atau sesungguhnya ibu belum mengetahui manfaatnya. (Dedek. 2008).
Apabila selama kehamilan ibu tidak melakukan perawatan payudara dan perawatan tersebut hanya dilakukan pasca persalinan, maka akan menimbulkan beberapa permasalahan, seperti ASI tidak keluar atau ASI keluar setelah beberapa hari kemudian, puting susu tidak menonjol sehingga bayi sulit menghisap, produksi ASI sedikit, dan tidak cukup dikonsumsi bayi, infeksi pada payudara, payudara bengkak, bernanah, dan muncul benjolan di payudara.
Dan setelah dilakukan survey pendahuluan di Klinik Bersalin Desa Kecamatan terdapat ibu hamil yang melakukan pemeriksaan ANC secara rutin berjumlah 35 orang pada bulan Mei Tahun .
Berdasarkan latar belakang di atas, penulis merasa tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “Gambaran Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Perawatan Payudara Selama Kehamilan di Klinik Bersalin Desa Kecamatan Kabupaten Tahun
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat dirumuskan bagaimanakah pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan di Klinik Bersalin Desa Kecamatan Kabupaten Tahun
1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan di Klinik Bersalin Desa Kecamatan Kabupaten Tahun .
1.3.2 Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan berdasarkan umur.
b. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan berdasarkan pendidikan.
c. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan berdasarkan paritas.
d. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan berdasarkan pekerjaan.
e. Untuk mengetahui distribusi pengetahuan ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan berdasarkan sumber informasi.
1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Bagi Petugas Kesehatan
Sebagai bahan masukan bagi tenaga kesehatan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan khususnya pemberian pelayanan dan informasi tentang perawatan payudara pada ibu hamil.
1.4.2 Bagi Ibu (khususnya responden)
Sebagai sumber informasi pada ibu hamil tentang perawatan payudara selama kehamilan.
1.4.3 Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai referensi bagi pendidikan Akademi Kebidanan Kabupaten .
1.4.4 Bagi Peneliti
Untuk menambah pengetahuan dan pengalaman bagi penulis dalam menerapkan ilmu yang didapat dari pendidikan Akademi Kebidanan Kabupaten khususnya tentang perawatan payudara.
1.4.5 Bagi Peneliti Selanjutnya
Agar dapat menjadi acuan materi perbandingan dimasa yang akan datang.

silahkan downlod KTI Skripsi dengan judul